BAHAYA anjing super mini / tea cup

Anjing super mini (biasanya yang dijual adalah pomeranian) memang sangat menggemaskan. Namun, ternyata anjing dengan ukuran tubuh sangat kecil ini berbahaya bagi dirinya. Di luar negeri, hal ini sudah mulai menarik perhatian masyarakat. Namun, di Indonesia, kasus ini masih belum disadari oleh masyarakat.

Jika seorang pembeli membeli anjing jenis ini, maka dalam waktu yang sebentar (beberapa bulan) saja biasanya anjing ini sudah meninggal. Hal tersebut dikarenakan memang anjing ini tidak mempunyai tubuh yang kuat untuk bertahan hidup (saking kecilnya). Namun, sayangnya biasanya breeder akan mengatakan bahwa itu kesalahan dari orang yang merawatnya.

Berikut adalah artikel-artikel yang beredar di luar negeri mengenai kasus ini:

Cuteness Kills: The Case Against Teacup Dogs

Like it or not, purebred dogs are treated exactly like products. They’re produced – sometimes mass produced – for the sole purpose of being sold. They’re valued based on their looks and performance. They come in different models (breeds) and brands (bloodlines). And, like all products, their market is shaped by current trends and fads.

One of the hottest commodities currently on the market are so-called teacup dogs. These dogs are miniature versions of already-small breeds such as the Beagle, Maltese, Chihuahua, or Yorkie. They’re smaller than any officially recognized dog breed, generally weighing four pounds or less at maturity.

There’s no great mystery why these micro dogs are so popular. After all, people love tiny electronic devices, bite-sized snacks, and other miniaturized goodies. Why not extra-small dogs as well?

Well, maybe because dogs aren’t smart phones. They’re living creatures that aren’t meant to get ever smaller with each generation. While it might sound great to own a dog who never grows beyond puppy size, there are three compelling reasons to ignore the hype and sit this fad out.

1. Teacup dogs are the result of questionable breeding practices

Popular Teacup Breeds

Teacup Beagle
Teacup Boston Terrier
Teacup Chihuahua
Teacup French Poodle
Teacup Japanese Chin
Teacup Maltese
Teacup Maltipoo
Teacup Pomeranian
Teacup Poodle
Teacup Shitzu
Teacup Yorkie

The issues with these dogs begin before they are even born. Teacup dogs can naturally occur as “runts of the litter,” but more often they’re the product of intentionally breeding two undersized dogs. Because the mother dog is so small, she can only whelp a couple of puppies at most and there’s a greatly increased chance of complications. In other words, breeding teacups is extra risky for both the mother and the puppies.

That’s not the worst of it though. Because the dogs are in high demand and can sell for thousands of dollars, there’s a huge incentive for unethical breeders to produce these dogs any way they can. This could include breeding dogs that are closely related, or even deliberately stunting a puppy’s growth through starvation or other revolting methods.

Fraud is another issue. There is no officially recognized teacup breed, and typically no guarantee that the tiny puppy you get from the breeder won’t grow up to be a standard-sized dog. It’s all too easy for someone to pass a puppy off as a bonafide teacup when it’s really just a few weeks younger than advertised.

Of course, with any dog breed, there are going to be irresponsible breeders. However, because many reputable dog breeders refuse to sell teacups, this market in particular is wide open for sleazebags.

2. Teacup dogs suffer from a litany of health problems

Every breed is prone to certain diseases and disorders, but the list of issues for teacups is long and severe. In one category, there are health issues directly related to their unnaturally small size. In another, there are problems that come from inbreeding and other sketchy practices of backyard breeders. Thanks to all of these issues, teacups as a group don’t live as long as their normal-sized counterparts.

No article about teacup breeds can fail to mention hypoglycemia (low blood sugar), which can cause seizures and death if not carefully monitored. Many teacups have to be fed several times a day (or more) precisely for this reason. Even when they don’t suffer from life-threatening conditions like this, they often have digestive troubles that are a chore to manage.

Other common health issues include liver shunts, hydrocephalus (water on the brain), heart problems, and respiratory problems. Anyone considering a teacup should factor in the potential for higher-than-normal vet bills – not to mention all the frustration and heartbreak that comes with owning a chronically ill pet.

3. Teacup dogs are too fragile for this world

Caution: Breakable

If you’ve ever lived with a small dog, you know that they’re often just big enough to get on and off the couch (in fact, older dogs often need help). Now imagine the couch is two or three times its size. Welcome to the world of the teacup dog.

Micro dogs are easily injured, especially when jumping or dropped from heights. This makes them a singularly horrible choice for families with young children, who will naturally want to carry around the adorable little critter (a tragedy waiting to happen). Other dogs – particularly big dogs – can also inadvertently harm a teacup dog.

Like all small dogs, teacups also have a tendency to get underfoot. The difference is, you’re less likely to see them, and more likely to cause an injury when you kick or step on them.

Weak Tea

If you’re still determined to get a teacup dog, tread very carefully when choosing a breeder. Don’t do it over the internet (duh). Make sure you visit their place of business and meet the puppy’s parents. Perhaps the best thing you can do is to take the puppy to a vet to get it checked out before finalizing your purchase.

Scratch that. The best thing you can do is reconsider getting that teacup dog at all. Because, like most fads, the teacup craze is pretty ridiculous when you stop and think about it.

 

http://terriblyterrier.com/teacup-dogs/

 

 

 

 

  • A puppy who is under 1lb or under by the age of 8 weeks old may not survive to adulthood
  • A dog who is only 2-4 lbs as an adult is more prone to health defects such as:

 

Open Fontanel

Heart Murmur

Epilepsy

Diabetes

Hypoglycemia even as an adult

Fragile or underdeveloped bones and body

Enlarged Heart

Liver Shunt

Early Death-will not reach 2 years old in age.

 

  • A tiny dog is easier to step on if left loose in your home.
  • A tiny dog needs 100% supervision until they are at least 6 months old or longer.
  • A tiny dog may need special or extra vet care, such as med’s/tests,  even an adult.
  • A tiny dog may be at a higher risk in surgical procedures due to size.
  • A tiny dog is more likely not to survive surgeries as anesthesia is to risky.
  • All tiny dogs are more prone to have common illnesses become fatal.
  • True Teacups may not grow properly. The bones and organs can be stunted in growth. This can lead to health problems that can cause high vet bills or lead to or cause death. The most common problems a super small dog may have is a heart murmur or an open fontanel.Most puppies can live healthy normal lives with these defects, but some will not, especially if the new owner is not made aware of these defects. But it is important you know what to look for, and ask the breeder about. It might be harder for these puppies to adjust to the trauma of going to a new home. Most of these tiny ones, may suffer hypoglycemia, Guardia or Cocci at higher and more frequent numbers because their systems are so fragile and weak. These conditions may also be harder to fight off for the smaller ones, and what might be harmless to a normal size puppy, could be fatal for a tiny one and vet care will be required. Now add to that, most come from Puppy Mills and they leave before they should be away from mother, and you have a puppy set up and sold to die for profit. Don’t support this! Do your homework!
  •     Any puppy that is not 1 1/2-2lbs lbs by 8 weeks, can be considered a HUGE HEALTH risk. Most that are not 2 lbs at 8 weeks are at a higher risk to not even reach adulthood. They may require much more attention, work, or vet bills to be sure the puppy grows and matures Healthy. Most ethical breeders do not breed for such high risks. However, since we are not all powerful, and we can’t manipulate the gene pool to perfection as we may wish, we do occasionally get such tiny little ones from time to time, just as we may occasionally get one who will be larger. Most ethical breeders however will tell you the same thing, that the smaller the dog, the higher the risk may be for health problems. 

 

http://www.thebombpoms.com/Teacups.html

 

 

The “Tiny Teacup” puppy trend breeds misery!

Author: Erin

Aug72012

Small dogs are cute – really cute! Heck Even dogs with physically deformities are cute. But does their “cuteness” warrant the life long health problems that promoting their breeding will certainly result in?

There are plenty of great reasons to want a small dog! Toy breeds often live longer than their larger cousins, they eat less, they are suitable for smaller homes, they have great personalities! But a Toy dog is different than a teacup! Teacups are a myth, the word is used to describe a genetic anomaly that has resulted in a dog much smaller than breed standard. It is a word, coined by breeders, to dupe uninformed people into spending hundreds (and sometimes thousands) of dollars on a dog that will not be healthy, and often is just a premature pup.

There’s nothing wrong with wanting a small dog, I love them! But how small is too small? Where do you draw the line between wanting a small dog that is a healthy, happy companion, and wanting a dog that is as small as possible? Does size really matter so much that you would risk your dog’s health just so you can have the tiniest dog on the block?

The smallest breeds of dogs, many of which are generally under 10 lbs, fall into the category of toy breeds. The smallest breed of dog, as many already know, is the Chihuahua. A healthy, breed standard chihuahua generally weighs somewhere in between 4 and 6 lbs. There are plenty of choices close to this range, the Papillion, Toy Poodles, Yorkie, and all the adorable mixed breeds as well! So as you can see, there are options out there for people who want tiny dogs. So why then, are some “breeders” out there advertising what they call “teacup” puppies? Simple!! Money and greed!

It used to be that the smallest, usually weakest, puppies of the litter were called runts. Everyone loves a runt, they pull on our heartstrings, so to start teacup puppies were produced by breeding what basically amounts to runt dogs together. Now if all that resulted in where where extra small, extra cute dogs, that’s be one thing, however that’s sadly far from the truth! There are many risks involved with breeding very small dogs, even healthy toy breed dogs are a risky pregnancy, not to mention breeding smaller than standard dogs! Mothers often die in child birth, but it is a “financial risk” breeders take, because the resulting “teacup” pups bring such a high price! The high price you pay for the pup, is nothing compared to price the pups pay with their health. Common health issues in so called teacup puppies include things like: Ectrodactyly (like our Angel Bug), Trisomy (like Chewy), liver shunts, hypoglycemia (Chewy and Angel), heart problems (Chewy and Angel), open soft spots on the skull (Chewy), collapsing trachea, seizures (Chewy), respiratory problems (Chewy), digestive problems, blindness, limb deformities (Angel) and the list goes on. Many of these issues are life threatening and very expensive to treat. Teacup puppies, because they are so small and frail, are also prone to breaking bones even while preforming normal activities (such as jumping, playing, or running) that would present little to no danger to a normal puppy.

Not all teacup puppies are produced by breeding very small adult dogs. Some puppies sold as teacup puppies are merely premature puppies. Unethical breeders will sometimes lie about a puppies age in order to make it appear that the puppy will be small as an adult. Taking dogs away from their mothers too early creates all kinds of social problems, as well as health issues, later in life!

Chewy and Angle are adorable, but the sad reality is they have health problems that causes them both to suffer, that will cut their lives short, and cost thousands in vet bills. There is no such thing as a teacup puppy. The term is used by unethical breeds as a marketing ploy to stick a high price tag on what is more often than not a very unhealthy puppy. By purchasing these pups, you are creating a demand that is costing the lives of thousands of dogs a year. Do you really want a dog just because it is tiny, if it means so much suffering? There are plenty of perfectly healthy small breed dogs that need loving homes, in rescues and shelters, and even with responsible breeders (none of whom would ever think of breeding a dog that weighs under 5 pounds). Although they are called Toy breeds, they are not toys: They are living beings that need to be treated with respect, not treated as an accessory!

 

http://midwestanimalresq.org/2012/08/the-tiny-teacup-puppy-trend-breeds-misery/

 

The problem? Despite how cute they may look these puppies are often extremely fragile and prone to a number of health risks because of their size. Hypoglycemia, seizures and respiratory issues have all been seen in teacup puppies. Often times, the puppies have been in-bred to achieve their small stature and do not even have a mouth large enough to accommodate their adult teeth.

http://www.onegreenplanet.org/animalsandnature/dangers-of-adopting-a-dog-for-novelty/

 

A hypoglycemic pet’s condition can change quickly – especially in itty-bitty teacup dogs – so keep an eye out for the following symptoms, which can indicate a hypoglycemic episode:

  • Sudden fatigue or weakness
  • Confusion and disorientation
  • Wobbling when walking
  • Shivering
  • Whining or appearing restless
  • Fainting

If your dog passes out or has a seizure, visit your nearest emergency vet clinic. Untreated, hypoglycemia in dogs will lead to organ damage and eventual death. Teacup dogs are especially prone to complications, as their internal organs are already undersized and more likely to have congenital defects.

 

http://hwww.healthypawsfoundation.org/blog/2016/01/14/common-health-conditions-in-teacup-dogs/

 

Tabel Perkembangan Psikososial Erik Erikson

Table 1 Erik Erikson’s Theory of Psychosocial Development
Stage or “Crisis” Approximate Age Range Important Event “Desired” Outcome/Trait “Negative” Outcome
I. Basic trust v. mistrust Birth–18 months Feeding, attachment Hope Fear, mistrust of others
II. Autonomy v. shame/doubt 18–36 months Toilet training Willpower Self-doubt
III. Initiative v. guilt 3–6 years Independence Purpose Guilt about thought and actions
IV. Industry v. inferiority 6–12 years School demands Competence Lack of competence
V. Identity v. role confusion 12–20 years Identity and peer relations Fidelity Inability to establish a sense of self
VI. Intimacy v. isolation 20–40 years Love relations Love Fear of intimacy
VII. Generativity v. stagnation 40–65 years Parenting, mentoring Care Self-absorption
VIII. Ego integrity v. despair 65–death Reflection and acceptance Wisdom Regret and doubt

 

SENSATION

Berikut ini adalah table tentang cara terjadinya sensasi

INDERA STIMULUS RESEPTOR LOKASI RESEPTOR PROSES
Mata Light wave Photoreceptors

(cons and rods)

Retina Optic nerve ada transduksi (Nerve impulse, ke blindspot, thalamus)

Primary visual cortex

Visual association areas

Telinga Sound wave Hair cells Cochlea (middle ear) Auditory canal, Tympanic membrane, middle ear

Getar, transduksi jadi impulse

Primary auditory cortex (brain areas: meaningless bits of sound)

Auditory association areas (meaningful sound)

Lidah Chemical senses (various chemicals) Taste buds Papillae Molekul bercampur dengan saliva di receptor

Transduksi jadi Impuls saraf

Lobus Parietal

Sensasi

Persepsi

Hidung Chemicals in the air (volatile molecules) Olfactory cells Olfactory bulb Sense -> volatile molecules

Olfactory cells -> Transduksi

Sensation & Memory

Kulit No receptor

Tekanan (bisa adapt)

Rasa sakit & suhu

Tekanan kuat

Panas

Nyeri

Tekanan ringan

Dingin

Skin

Hair receptors

Free Nerve Endings

Pacinian Corpuscle

Ruffini endings

Meissner Corpuscles

Merkel disks

Krause end bulb

 

 

 

 

 

 

 

 

INDONESIA: DI MATA DUNIA DAN KEPEMIMPINANNYA

INDONESIA: DI MATA DUNIA DAN KEPEMIMPINANNYA

Sherlyn Chang

National History

November 14, 2014

  • PENDAHULUAN

Salah satu faktor yang penting dalam menentukan maju mundurnya suatu lembaga, organisasi, bahkan bangsa dan negara adalah pemimpin (Sudomo 2004). Alkitab pun juga sudah menunjukkan betapa pentingnya seorang pemimpin, Raja Salomo menyatakan bahwa tanpa pemimpin, maka suatu bangsa bisa jatuh (Amsal 11:14). Pemimpin dapat menentukan ke arah mana negaranya akan tuju. Pada masa pemerintahan Mahapatih Gajahmada, Majapahit yang merupakan kerajaan kecil di Jawa Timur tumbuh menjadi negara adijaya yang menguasai seluruh Indonesia dan bahkan sampai ke Asia Tenggara. Namun, ada juga ada pemimpin yang membawa negaranya menjadi negara yang tidak bermoral. Di bawah kepemimpinan Hitler, Jerman menjadi negara yang membantai jutaan orang yang tidak bersalah.

Indonesia merupakan salah satu macan Asia yang mempunyai pengaruh yang besar di dunia. Banyak negara yang membicarakan tentang betapa kayanya Indonesia yang merupakan negara kepulauan yang subur itu. Akan tetapi, data menunjukkan bahwa Indonesia saat ini menjadi negara yang biasa saja. Tentu sangat disayangkan bahwa Indonesia yang pernah menjadi negara yang sangat berkuasa sekarang malah masih bertahan sebagai posisi negara berkembang.

Oleh karena itu, agar dapat mencari tahu solusi untuk mentransformasi bangsa lewat kepemimpinan yang benar, pertama-tama dalam esai ini akan dibahas peranan dan letak strategis Indonesia di mata dunia dan bagaimana seharusnya masyarakat menyikapi hal tersebut. Setelah itu, akan dibahas juga mengenai peran penting pemimpin bangsa terhadap negara serta kualitas pemimpin apakah yang memainkan peranan utama dalam kepemimpinan pemimpin bangsa.

  • PEMBAHASAN

Indonesia merupakan negara kepulauan yang memiliki banyak potensi alam dan budaya. Ada beberapa faktor yang menyebabkan keragaman tata kehidupan sosial dan budaya bangsa Indonesia, yaitu merupakan negara kepulauan, memiliki iklim tropis, berada di antara dua benua dan samudra, dan juga dilalui oleh dua jalur utama pegunungan di dunia. Batas-batas alam juga membuat Indonesia memiliki berbagai komunitas masyarakat dengan corak budaya yang khas. Hal-hal tersebutlah yang membuat Indonesia menjadi persimpangan lalu lintas dunia, memiliki beragam flora, fauna, dan tanah yang subur. Sebagai negara kepulauan, Indonesia memiliki daratan dan perairan sehingga dapat memanfaatkan hasil keduanya sehingga tidak perlu bergantung dari satu sumber saja.

Dengan potensi alam dan budaya yang demikian berlimpah, seharusnya Indonesia sudah menjadi negara maju. Namun, sayangnya pemimpin Indonesia belum mampu untuk membawa Indonesia menjadi negara maju. Bangsa Indonesia pernah memiliki sesosok Soekarno yang berhasil mempersatukan seluruh bangsa Indonesia dan membawa kepada kemerdekaan. Namun, pada akhirnya ia tidak membawa Indonesia menjadi negara yang lebih baik. Begitu juga dengan presiden-presiden selanjutnya yang tidak membawa perubahan yang besar bagi Indonesia.

Menurut Hatta Rajasa pada tahun 2012 yang saat itu menjabat sebagai Menteri Koordinator Perekonomian, faktor yang membuat Indonesia bukan menjadi negara maju adalah persoalan pembangunan infrastruktur, gagalnya membangun kemandirian pangan, dan gagalnya memberikan perlindungan sosial bagi masyarakat. Namun, sayangnya solusi yang ditawarkan adalah memperbesar anggaran untuk ketiga hal itu. Tentu saja hal tersebut tidak akan mengatasi masalahnya dengan benar.

Berkaca pada Singapura, negara maju yang memiliki luas sedikit lebih besar dari Jakarta. Mereka tidak mempunyai sumber daya alam yang melimpah. Namun, mereka mempunyai pendapatan perkapita yang lebih besar dibandingkan Indonesia. Singapura dan rakyatnya sepakat bahwa kemajuan Singapura banyak dipengaruhi oleh sosok Lee Kuan Yew yang menjadi Perdana Menteri sejak tahun 1959. Meskipun ia menerapkan pemerintahan yang otoriter, ia sangat memperhatikan pendidikan warga negaranya. Kesejahteraan staf pengajar juga diperhatikan sehingga tenaga pengajar yang mereka memiliki berkualitas. Rakyat-rakyatnya uga pekerja keras dan memiliki disiplin yang tinggi.

Bapak Sudomo mengutip father Anthony D’Souza (Developing The Leader Within You, Strategies for Effective Leadership) bahwa kepemimpinan adalah salah satu faktor yang sangat memengaruhi kinerja suatu organisasi. Pemimpin adalah seseorang yang tahu jalannya, menunjukkan jalannya, dan berjalan di jalan tersebut. Oleh karena itu, seorang pemimpin harus mempunyai integritas agar tetap dapat berjalan di jalan tersebut. Integritas dibutuhkan agar sang pemimpin tetap jujur dan mempunyai prinsip moral yang kuat agar tidak goyah ketika menghadapi cobaan seperti suap. Seharusnya, seorang pemimpin tidak hanya dilihat dari gelarnya saja karena jika ia cerdas namun tidak berintegritas, pasti kelompok yang dipimpinnya akan kacau.Saat ini, banyak pemimpin yang hanya tahu dan menunjukkan jalannya, namun lama kelamaan ia sendiri meninggalkan dan berpaling dari jalan tersebut.

Namun, tidak berarti bahwa semua tanggung jawab dilimpahkan pada presiden saja. Setiap orang memiliki peran yang penting agar suatu sistem dapat berjalan dengan baik. Pemimpinlah sesosok orang yang membantu mengarahkan bawahannya agar tetap fokus akan tujuan yang telah ditetapkan bersama. Rakyat seharusnya membantu turut membantu mengawasi pemimpinnya agar tetap membela yang benar. Hal lain yang bisa dilakukan adalah menegakkan pendidikan yang benar dan tepat sasaran. Seharusnya, siswa diajarkan moral dan etika lebih dalam dibandingkan dengan ilmu-ilmu yang juga dipelajari dengan dalam. Masyarakat juga harus mendapatkan pembinaan untuk meningkatkan kualitas moral dan disiplin.

  • PENUTUP / KESIMPULAN

Indonesia merupakan negara strategis yang dipenuhi oleh banyak potensi sumber daya alam. Oleh karena itu, sejak dulu Indonesia merupakan negara yang disegani oleh negara-negara lainnya. Sayangnya, potensi Indonesia tidak dimanfaatkan oleh para pemimpinnya dengan baik sehingga Indonesia masih menjadi negara berkembang. Agar Indonesia dapat ditransformasi melalui kepemimpinan yang berintegritas, diperlukan pemimpin-pemimpin yang benar yang dipantau oleh seluruh rakyat. Solusi alternatif yang bisa dilakukan juga adalah melakukan perubahan besar-besaran dalam pendidikan dan memberikan pelatihan moral dan kedispilinan bagi semua rakyat agar rakyat tahu cara untuk menjadi seorang pemimpin yang berimtegritas.

BIBLIOGRAPHY

Min., Sudomo D. Ciri Utama Kepemimpinan Sejati. Yogyakarta: Penerbit Buku dan Majalah Rohani ANDI, 2005.

Supriatna, Nana, dkk. IPS Terpadu (Sosiologi, Geografi, Ekonomi, Sejarah). Bandung: PT Grafindo Media Pratama, 2006.

http://www.merdeka.com/uang/penyebab-indonesia-tidak-bisa-jadi-negara-maju.html

<diakses pada tanggal 12 November 2014>

http://www.nytimes.com/2007/08/29/world/asia/29iht-lee.1.7301669.html?pagewanted=all&_r=0 <diakses pada tanggal 12 November 2014>

Join Us in the Fight For Net Neutrality

The WordPress.com Blog

“Net Neutrality” is the simple but powerful principle that cable and broadband providers must treat all internet traffic equally. Whether you’re loading a blog post on WordPress.com, streaming House of Cards on Netflix, or browsing handcrafted tea cozies on Etsy, your internet provider can’t degrade your connection speed, block sites, or charge a toll based on the content that you’re viewing.

Net neutrality has defined the internet since its inception, and it’s hard to argue with the results: the internet is the most powerful engine of economic growth and free expression in history. Most importantly, the open internet is characterized by companies, products, and ideas that survive or fail depending on their own merit — not on whether they have preferred deals in place with a broadband service provider. Unfortunately, the principle of net neutrality, and the open internet that we know and love, is under attack.

Net Neutrality under…

Lihat pos aslinya 417 kata lagi

KAPITALISME: Filosofi, Fakta Sejarah, dan Pengaruhnya di Indonesia

1. Pembukaan

Kapitalisme adalah sistem sosial yang berdasarkan pengakuan eksplisit mengenai kepemilikan barang pribadi dan pertukaran yang berdasarkan kontrak dan tidak agresif antar pemilik barang pribadi tersebut. Pada dasarnya, kapitalisme dikembangkan karena adanya kekacauan dalam sistem ekonomi yang berantakan dan banyaknya campur tangan pemerintah. Sehingga, para ahli ekonomi seperti Adam Smith mulai mengembangkan sistem kapitalisme yang lebih teratur dan jauh dari campur tangan pemerintah. Oleh karena itu, sistem ini merupakan sistem yang paling dominan di era revolusi industri dan masih dipergunakan sampai sekarang, terutama di dunia industri barat.

Namun, ada pula berbagai oknum yang menolak sistem kapitalisme karena kapitalisme dianggap menyebabkan lesunya pertumbuhan ekonomi, menambah keterpurukan negara-negara miskin, dan semakin seringnya krisis pasar keuangan yang disebabkan ketidakstabilan sistem kapitalisme yang mengutamakan keuntungan pribadi dan menghindari campur tangan pemerintah. Selain itu, terjadinya juga krisis ekonomi pada tahun 2008-2010 yang diduga disebabkan oleh pasar bebas kapitalisme. Hal-hal tersebut membuat sistem kapitalisme dipertanyakan oleh beberapa pihak.

 

2. Penjelasan dan Analisa

Kapitalisme merupakan sistem sosial yang menjunjung keadilan dan kebebasan individual. Namun, pelaksanaannya seringkali mengabaikan hak individu lainnya. Negara-negara yang berkembang dan yang tergolong miskin akan disingkirkan atau bahkan dieksploitasi semampunya. Beberapa penduduk pun yang ingin mendapatkan hidup yang lebih baik akan bermigrasi secara legal atau pun secara illegal ke negara yang lebih maju dibandingkan negara asalnya. Bank Dunia melaporkan bahwa di wilayah pedesaan, kondisi bantuan perawatan kesehatan semakin memburuh karena adanya pemotongan sumber-sumber dana yang dialihkan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi berorientasi pasar yang hanya menguntungkan daerah perkotaan. Dalam kapitalisme, adanya perbedaan antara kota dan desa. Kota merupakan pusat produksi industri dan produksi pertanian. Sehingga, semakin banyaknya produksi yang dilakukan, diperlukan sumber daya manusia yang lebih banyak sehingga penduduk desa banyak yang ditarik ke perkotaan.

Dengan adanya sistem kapitalisme, maka negara-negara saling bersaing agar menjadi yang terbaik. Karena kapitalisme erat hubungannya dengan perdagangan ekspor, maka negara-negara yang sudah mapan, terutama yang sudah cukup maju industrinya, melakukan penjelajahan tempat-tempat baru agar bisa memperluas pasarnya. Negara yang melakukan penjelajahan itu berusaha untuk melakukan monopoli perdagangan agar bisa meraih keuntungan sebesar-besarnya. Namun, apabila negara tersebut hanya mengandalkan perdagangan dengan hasil produksi dari wilayahnya sendiri, maka mereka tidak akan maju dengan cepat. Sehingga, ketika ada kesempatan, negara pendatang itu melakukan penjajahan atas negara yang baru ditemukannya itu sebagai upaya perluasan wilayah (imperialisme) yang berarti negara tersebut memperoleh modal (sumber daya alam dan sumber daya manusia) yang lebih banyak. Kapitalisme menimbulkan keserakahan karena adanya tekanan untuk memaksimumkan keuntungan atas nama para pemegang saham dan pemilik modal.

Kapitalisme mempunyai andil dalam terjadinya penjajahan di Indonesia menurut buku Aksi Massa yang ditulis oleh Tan Malaka dan Kapitalisme: Perspektif Sosio-Histori yang ditulis oleh Mulyanto. Indonesia merupakan suatu negara yang luas, kaya raya akan rempah-rempah, dan memiliki penduduk yang berpotensial untuk dijadikan sebagai tenaga kerja. Kurangnya kemajuan teknologi dan rasa persatuan Indonesia pada waktu itu menyebabkan mudahnya Indonesia dijajah oleh bangsa-bangsa seperti Portugis, Spanyol, Belanda, Inggris, dan Jepang. Saat itu, bangsa Indonesia masih terlalu polos sehingga tidak mengetahui rencana-rencana jahat yang telah dirancang oleh negara-negara yang tergiur akan kekayaan Indonesia.

Di era penjajahan yang dialami oleh Indonesia, banyak terjadi ketidakadilan dan kekerasan yang menimpa rakyat Indonesia. Dengan politik adu domba (devide et impera), tanam paksa (cultuurstelstel), dan perjanjian-perjanjian yang merugikan bangsa Indonesia seperti Saragosa, maka Indonesia dieksploitasi habis-habisan dan dibuat sangat menderita. Walaupun demikian, Indonesia melakukan berbagai upaya agar bisa merdeka dari cengkraman penjajah melalui perang-perang (misalnya perang gerilya di berbagai tempat) dan tindakan-tindakan diplomatis (misalnya membentuk organisasi-organisasi). Setelah Indonesia mengetahui bahwa Jepang kalah dalam perangnya melawan Sekutu dan sedang tidak ada yang menguasai Indonesia, akhirnya Indonesia dapat mendeklarasikan proklamasi kemerdekaan dan merdeka pada 17 Agustus 1945.

Namun, setelah Indonesia merdeka pun, masih banyak perusahaan asing yang ingin menanam modal di Indonesia. Hal sederhananya adalah dengan ada banyaknya produk luar negeri yang dapat dijumpai dengan mudah di sekitar kita seperti KFC, Starbucks, dan lain-lain. Ada pula kesalahan besar seperti pada zaman Orde Baru yang melepaskan salah satu tambang emas Indonesia kepada Freeport yang dimiliki oleh Amerika.

Selain itu, adanya juga pasar bebas yang dikembangkan oleh kapitalisme yang dapat merugikan negara-negara berkembang seperti Indonesia. dilegalkannya investasi asing melalui UU Penanaman Modal No. 25/2007 yang mempermudah terjadinya investasi asing di Indonesia. Sehingga, Indonesia yang tentu saja tidak memiliki modal sebanyak negara yang sudah maju seperti Cina dan Amerika akan mengalami kesulitan dalam bersaing. Semakin banyaknya pengangguran dan melonjaknya angka kemiskinan yang disebabkan oleh kebijakan ini. Masyarakat yang tidak peka pun akan memilih produk asing yang lebih murah tanpa mempertimbangkan kualitas atau pun nasib akan industri lokal. Industri asing tentu saja akan mendapatkan keuntungan yang besar dan berhasil menjalankan sistem kapitalisme yang dianutnya.

Kapitalisme memang merupakan salah satu dalang terjadinya penjajahan yang dialami oleh beberapa negara seperti Indonesia. Namun, penjajahan yang melibatkan perang dan perebutan kekuasaan secara ekstrem sudah tidak lagi dialami oleh Indonesia. Meskipun demikian, sampai saat ini pun kita masih dijajah oleh kapitalisme secara terselubung. Dengan berkuasanya produk-produk asing di negeri kita sendiri, berarti semakin bertambahnya kekayaan perusahaan asing tersebut. Jika masyarakat tidak segera sadar, maka lama kelamaan Indonesia akan ‘terjajah’ lagi oleh bangsa asing oleh karena kalah bersaing dalam bidang perekonomian.

 

3. Penutup

Kapitalisme adalah suatu sistem yang dibentuk karena para pedagang merasa kesulitan dengan perekonomian yang tidak teratur dan dikekang oleh pemerintah. Tetapi, pada perkembangannya, sistem kapitalisme tidak memperhatikan kepentingan secara umum karena lebih mengutamakan orang-orang yang mempunyai banyak kapital. Dampaknya, akan ada perbedaan yang sangat jelas terlihat dalam bidang ekonomi dan sosial. Keserakahan akan harta tidak akan akan membawa kebahagiaan. Seringkali dalam upaya mencari kekayaan duniawi itu demi kepentingan beberapa pihak, orang lain akan dirugikan. Misalnya, di Indonesia demi memperkaya negara sang penjajah, rakyat Indonesia diharuskan untuk melakukan kerja paksa yang tidak manusiawi. Kesetimbangan ini juga menyebabkan terjadinya tindak perlawanan yang sebenarnya juga mengancam para pemilik modal tersebut. Rakyat Indonesia tentu saja tidak ingin dijajah oleh bangsa lain. Oleh karena itu, terjadinya banyak peperangan yang menimbulkan jumlah korban jiwa yang tidak sedikit. Oleh karena itu, dalam melakukan suatu tindakan, perlu dipertimbangkan terlebih dahulu apakah dampaknya buruk terhadap orang lain. Selain itu, perlu diketahui bahwa industri lokal sedang berjuang agar mampu bersaing dengan perusahaan asing. Jika kita tidak membantu industri lokal tersebut, maka kita juga memiliki andil dalam kalahnya ‘perang’ industri yang diadakan oleh kaum kapitalis yang dengan senantiasa meraup keuntungan dari dompet kita.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Addo, Herb. 1986. Imperialism, the Permanent Stage of Capitalism. Tokyo: United Nations University Press.

Itoh, Makoto. 1988. The basic theory of capitalism. New Jersey: Barnes & Noble Books.

Shutt, Harry. 2005. Runtuhnya Kapitalisme. Jakarta: Penerbit TERAJU.

https://www.marxists.org/indonesia/archive/malaka/AksiMassa/index.htm diakses 24 Mei 2014.

http://hizbut-tahrir.or.id/2013/12/20/rezim-pasar-bebas-kapitalisme-memiskinkan-dan-memperbudak-jutaan-ibu-di-indonesia/ diakses 25 Mei 2014.

 

PENYAKIT: ULAH TUHAN ATAU IBLIS?

Extra Credit Assignment Biology 

KELAINAN DAN GANGGUAN PADA SISTEM TUBUH MANUSIA

MENURUT PANDANGAN KRISTIANI

 

1. Pendahuluan

 

Mengalami penyakit terkadang merupakan suatu hal yang tidak dapat dihindari oleh manusia. Penyakit bisa menyerang siapa saja tanpa memandang usia. Tidak hanya orang yang sudah lanjut usia yang menderita berbagai penyakit, ada juga bayi yang sejak kecil sudah terkena tumor, kurang gizi, atau bahkan AIDS yang ditularkan oleh ibunya. Penyakit juga mampu menyerang siapa pun, mulai dari orang yang tinggal di kolong jembatan atau pejabat pemerintahan yang memiliki kekayaan berlimpah. Begitu juga dengan kelainan atau cacat fisik maupun mental. Ada berbagai kelainan seperti tidak mempunyai tangan seperti Jessica Cox (wanita yang bisa menari, taekwondo, dan mengendalikan pesawat), tidak mempunyai kaki seperti Bobby Martin (pemain football dari Dayton Ohio), atau bahkan yang tidak mempunyai keduanya seperti Nick Vujicic. Meskipun demikian, ada beberapa penyakit dan kelainan yang bisa dihindari seperti penyakit seks menular atau pun cacat yang disebabkan oleh kecelakaan.

Namun, apakah mendapatkan penyakit atau mengalami kelainan seperti yang disebutkan sebelumnya berarti bahwa Allah sudah tidak lagi mengasihi kita? Jika Ia adalah Allah yang Maha Pengasih, mengapa Ia membiarkan ciptaannya harus mengalami berbagai penderitaan yang menyakitkan? Terkadang, timbul pertanyaan-pertanyaan seperti itu di benak kita. Banyak di antara kita yang tidak mengetahui dari mana kah penyakit itu berasal. Apakah itu merupakan hasil dari dosa orangtuanya atau dirinya sendiri? Apabila penyakit berasal dari Tuhan? Apakah itu berarti bahwa kita harus membiarkannya saja menyerang tubuh kita? Terkadang ada beberapa orang yang menyalahkannya pada bakteri dan virus, ada juga yang menyalahkan genetik yang didapatnya dari orang tua atau pun buyutnya, dan tidak sedikit juga yang menyalahkan Tuhan. Bahkan, ada beberapa orang yang mempertanyakan apa perbedaan orang yang tidak percaya dengan orang yang percaya karena sama-sama rentan terhadap penyakit ataupun kelainan. Oleh karena itu, untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti itu, dalam paper ini akan dibahas lebih lanjut mengenai mengapa manusia bisa mendapatkan gangguan dan kelainan pada sistem tubuhnya.

 

 

 

 

 

 

2. Isi

 

Ada perdebatan antar gereja mengenai asal dari penyakit. Ada yang mengatakan bahwa penyakit diberikan oleh Allah sebagai hukuman. Namun, di dalam Alkitab tidak ada bukti yang menyatakan bahwa Allah yang memberikan penyakit. Allah memang mengijinkan manusia mengalami penderitaan dan sakit penyakit, namun Allah juga memberikan kuasa untuk menyembuhkan. Berikut ini adalah contoh beberapa pandangan denominasi kristen yang berbeda mengenai penyakit:

  • Christian Science (Mary Baker Glover Patterson Eddy) menyatakan bahwa kelainan dan penyakit bukanlah hal yang nyata, hanya merupakan kesalahan dari keadaan mental.
  • Seventh-Day Adventists (Ellen G. White) mengajarkan pola makan dan cara merawat tubuh dengan ketat. Mereka sangat menentang penggunaan kopi, teh, dan minuman beralkohol. Mereka juga mengajarkan untuk tidak memakan daging babi dan kalau bisa menghindari mengkonsumsi daging. Hasilnya, Adventists kesehatannya lebih baik dan cenderung hidup 6 tahun lebih lama dibandingkan warga Amerika lainnya.
  • Baptists merupakan salah satu ajaran yang sangat fanatik mengenai penyakit. Mereka berdoa dengan tulus dan menerima pengobatan seperti menggunakan obat, radiasi, dan operasi sebagai sarana Tuhan untuk menyembuhkan.

 

Meskipun demikian, kita bisa tetap mengetahui apa yang Allah kehendaki dengan mengevaluasi hal-hal seperti itu melalui membaca Alkitab dengan penyertaan Roh Kudus agar kita tidak salah menginterpretasikanya.

 

Ketika Yesus sedang berada di dunia, Ia menyembuhkan banyak orang meskipun tidak semuanya disembuhkan. Yesus menyembuhkan orang buta (Matius 15:31, 21:14, Markus 10:51, dan Yohanes 9), orang yang terkena sakit kusta (Lukas 17:17), wanita yang mengalami pendarahan (Matius 9:20), orang yang sebelah tangannya lumpuh (Matius 12:13), orang yang bisu (Matius 15:31), dan orang yang lumpuh (Matius 15:31, Matius 21:14, Yohanes 5:9). Meskipun demikian, kedatangan-Nya ke dunia menunjukkan bahwa Ia mampu membawa kesembuhan total yang bisa kita alami di kehidupan kekal (Wahyu 21:4). Lalu, darimana kah penyakit itu berasal apabila Yesus merupakan pihak yang ingin menyembuhkan penyakit?

 

 

Dalam Yohanes 9:1-3, murid-murid Yesus melihat orang yang buta sejak ia lahir. Maka, mereka pun bertanya kepada Yesus apakah orang itu buta karena dirinya sendiri atau karena orang tuanya. Yesus pun menjawab bahwa orang itu tidak buta karena kedua hal itu, melainkan agar kuasa Tuhan dapat ditunjukkan olehnya.

 

Namun, ada juga hubungannya antara dosa dengan penyakit, misalnya di Kejadian 12:17 ketika Abram sedang menginap di rumah Firaun dan menyembunyikan fakta bahwa Sarai adalah istrinya, Firaun dan seisi rumahnya terkena penyakit. Allah juga mengatakan kepada bangsa Israel bahwa jika mereka melakukan apa yang benar menurut Allah dan melakukan perintah-perintah-Nya, maka Allah tidak akan membawa penyakit yang Ia bawa untuk bangsa Mesir kepada Israel. Ulangan 7:12-16, 28:15;20-24 juga mengatakan hal yang artinya serupa juga.

 

Pada mulanya, manusia diciptakan serupa dan segambar dengan Allah (Kejadian 1:26). Bahkan Allah juga mengatakan bahwa semuanya itu sangat amat baik (Kejadian 1:31). Tetapi, seperti yang telah kita ketahui, manusia tergoda untuk memakan buah dari pohon pengetahuan yang baik dan jahat sehingga ketidaktaatan mereka itu membuat mereka jatuh ke dalam dosa. Tuhan sudah mengatakan bahwa memakan buah tersebut akan mengakibatkan kematian. Meskipun Adam dan Hawa tidak meninggal saat itu juga ketika mereka memakan buah itu, namun kematian rohani terjadi. Kemudian, ada juga kematian rohani. Tuhan sudah memperjelas dengan mengatakan bahwa manusia terbuat dari tanah dan akan kembali menjadi debu dan tanah (Kejadian 3:19). Akibatnya, sekarang seluruh manusia rentan akan kelainan, gangguan sistem tubuh, penyakit, dan semuanya akan mengalami kematian. Roma 5:12 juga menegaskan bahwa karena dosa sudah datang ke dunia (ketika terjadi pelanggaran oleh manusia pertama), kematian menjadi datang kepada semua manusia karena semuanya sudah berdosa.

 

Pada dasarnya, kelainan atau penyakit yang dialami oleh manusia bukan merupakan akibat dari dosa orang tersebut, namun merupakan salah satu konsekuensi oleh kejatuhan manusia pertama. Yesus menunjukkan hubungan antara pengampunan dengan kesembuhan. Di Markus 2:1-12, Tuhan mengampuni dosa orang yang lumpuh dan memerintahkannya untuk berjalan (dan orang itu pun tiba-tiba dapat berjalan). Hal ini menunjukkan bahwa sebenarnya Tuhan tidak membenci orang yang berdosa, tetapi Ia hanya membenci dosa itu sendiri.

 

Penyakit tidak datang dari Tuhan, penyakit datang dari iblis itu sendiri. Pada awalnya, iblislah yang menyebabkan Adam dan Hawa tergoda untuk melanggar perintah Tuhan dengan memutarbalikkan kebenaran firman Tuhan. Kisah Para Rasul 10:38 menegaskan bahwa Yesus melakukan hal yang baik, yaitu menyembuhkan orang-orang yang dikuasai oleh iblis. Peristiwa Ayub pun juga memperlihatkan iblis yang membuat Ayub mempunyai penyakit kusta (Ayub 2:7-8). Meskipun Tuhan mengijinkan adanya kelainan maupun penyakit, namun asalnya bukanlah dari Tuhan, melainkan dari iblis itu sendiri.

 

Namun, banyak orang percaya yang menganggap jika penyakit diijinkan oleh Tuhan, berarti hal tersebut merupakan bagian dari kehendak Tuhan sehingga ia menolak untuk menjalani pengobatan. Memang benar bahwa penyakit merupakan bagian dari kehendak Tuhan dan mampu untuk meningkatkan spiritualitas seseorang. Namun, hal tersebut bukan berarti bahwa menjadi sakit merupakan syarat mutlak agar kita bisa semakin dekat dengan Tuhan. Terkadang, Tuhan bekerja melalui penderitaan yang kita lalui (Roma 5:3-4 Dan bukan hanya itu saja. Kita malah bermegah juga dalam kesengsaraan kita, karena kita tahu, bahwa kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan, dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan). Sudah banyak kasus ketika ada yang sakit, spiritualitasnya meningkat. Dalam warta mingguan yang diterbitkan gereja, banyak kisah mengenai seorang anak yang meski terkena penyakit yang ganas, tetap setia untuk menjalani hidup yang menginspirasi keluarga dan orang-orang terdekatnya untuk semakin berserah dan percaya kepada Tuhan. Di dalam penderitaan yang dialami pun tetap bisa ditemukan kedamaian. Tuhan tidak akan memberikan pencobaan yang melebihi kemampuan umatnya (1 Korintus 10:13 Pencobaan-pencobaan yang kamu alami ialah pencobaan-pencobaan biasa, yang tidak melebihi kekuatan manusia. Sebab Allah setia dan karena itu Ia tidak akan membiarkan kamu dicobai melampaui kekuatanmu. Pada waktu kamu dicobai Ia akan memberikan kepadamu jalan ke luar, sehingga kamu dapat menanggungnya).

 

Penderitaan dan penyakit berasal dari kejatuhan manusia akan dosa. Para kristiani menyadari bahwa kemampuan untuk menyembuhkan orang lain seutuhnya bukanlah kemampuan manusia. Manusia tidak akan bisa memusnahkan penyakit dari dunia ini. Kristiani menyadari bahwa hal-hal tersebut tetap merupakan bagian dari rencana Tuhan. Ketika ada orang yang sakit, secara natur orang kristen maka kita akan mendoakannya karena kita berpikir bahwa Allah dapat membuat keadaan orang tersebut lebih baik. Dalam beberapa kasus, mendoakan orang tersebut dapat membuat orang itu sembuh dengan ajaibnya sehingga merupakan suatu mujizat. Namun, tentu saja tidak semuanya disembuhkan karena Tuhan mempunyai rencana yang berbeda dengan rencana yang manusia buat (Amsal 19:21). Hal itu tidak berarti bahwa Yesus tidak mengerti apa itu artinya penderitaan. Ia pernah disiksa habis-habisan ketika berada di dunia dan Ia adalah Allah yang pengertian dan penuh belas kasihan.

 

Dosa bukanlah merupakan penyebab atas semua penyakit. Ada cukup banyak penyakit yang merupakan hasil dari kesalahan manusia sendiri. Penyakit dapat berasal dari ketidaktahuan dan ketidakpedulian kita. Pola makan yang buruk, gaya hidup yang tidak sehat, dan kurangnya melakukan olahraga merupakan faktor-faktor yang dapat menyebabkan penyakit yang kita alami. Kegagalan untuk merawat tubuh kita merupakan suatu hal yang harus dipertanggungjawabkan dengan Tuhan. Dalam 1 Korintus 6:19-20, dinyatakan bahwa tubuh kita adalah kudus dan merupakan milik Tuhan. Jika kita tidak menjaga tubuh kita dengan baik, maka kita mengecewakan Tuhan. Dalam 1 Korintus 3:16-17 juga disebutkan bahwa Roh Allah tinggal di dalam kita dan siapa pun yang mengotori bait Allah akan dihancurkan oleh Allah itu sendiri.

 

Meskipun demikian, Allah sudah merancangkan semuanya begitu sempurna agar semuanya seimbang. Tuhan tidak lupa untuk memberikan tulang yang bisa menyembuhkan dirinya ketika patah, antibodi ada dalam sistem imun untuk melawan bakteri dan virus yang menyerang tubuh, dan Tuhan juga memberikan akal budi kepada manusia agar bisa menemukan cara untuk menyembuhkan penyakit.

 

Ketika sakit, kita perlu mencari Tuhan, bukan hanya bergantung pada dokter. (1 Tawarikh 16:12) Wanita yang mengalami pendarahan itu pun baru sembuh setelah mencari Tuhan, pengobatannya 12 tahun kepada tabib-tabib tidak mampu menyembuhkannya. Kristiani percaya bahwa suatu hari, semua hal yang nampak ‘salah’ di dunia ini akan berakhir. Di surga, tidak akan ada lagi segala macam penyakit dan penderitaan. Salah satu alasan mengapa kita dapat menjadi sakit adalah karena kita belum ada di surga. Kita masih berada di dunia yang membutuhkan keseimbangan antara makhluk yang hidup dan makhluk yang mati. Kelainan dan gangguan juga merupakan suatu bagian dari siklus kehidupan.

 

3. Penutup

 

Kelainan dan penyakit merupakan hasil dari kerja iblis, bukan Tuhan. Meskipun demikian, Tuhan memang mengijinkan penderitaan itu terjadi sebagai salah satu dampak dari jatuhnya manusia pertama akan dosa dan dengan cara demikian jugalah nama Tuhan dapat dipermuliakan. Kita mempunyai kewajiban untuk menjaga dan merawat tubuh yang dititipkan Tuhan kepada kita. Tuhan sudah merancang tubuh kita dengan luar biasa sehingga meskipun kita sudah lalai dalam menjaga tubuh kita, tubuh kita dapat memperbaiki dirinya sendiri karena sistem imunitas yang sudah didesain sedemikian rupa. Ketika kita jatuh sakit, kita tetap harus mencari Tuhan terlebih dahulu sebelum mencari perawatan medis.

 

4. Daftar Pustaka

 

http://agapegeek.com/2012/04/29/understanding-healing-sickness-and-disease-erroneous-teaching-in-the-modern-church-part-5/ <diakses tanggal 1 Juni 2014>

 

http://www.answers2prayer.org/sickness/sickness0.html <diakses tanggal 1 Juni 2014>

 

http://articles.chicagotribune.com/2012-02-03/news/ct-met-baby-cancer-chemo-20120203_1_brain-tumor-baby-home-cancer-cells <diakses tanggal 1 Juni 2014>

 

http://www.christianity.org.uk/index.php/Illness.php <diakses tanggal 1 Juni 2014>

 

Jochem, Roxie. Defeating Cancer : A Christian Spiritual Warfare Model. Kindle.

 

Malkmus, George H. Why Christians Get Sick. 2005. Shippensburg: Destiny Image Publisher.

 

Viljoen, M. J. General Nursing: Medical and Surgical Textbook. 1988. South Africa: Pearson.